Ketik disini

Metropolis

Sayangi Mataram: Satu Kelurahan Satu Miliar, Mungkinkah?

Bagikan

DALAM sebuah diskusi tentang bagaimana membangun masyarakat di daerah perkotaan, muncul istilah Saransami, yang merupakan singkatan dari Satu Kelurahan Satu Milyar.

Ada gagasan untuk memberikan alokasi dana dari Pemkot ke Pemerintah Kelurahan sebesar satu miliar rupiah per tahun.

Dengan dana sebesar itu, diharapkan kemandirian masyarakat berbasis kelurahan atau lingkungan di perkotaan Kota Mataram akan makin cepat dapat diwujudkan.

Kelurahan akan makin kreatif dan produktif dalam menggagas dan melaksanakan berbagai program yang terkait langsung dengan persoalan-persoalan di masyarakat. Mulai dari program percepatan penanggulangan kemiskinan, persoalan kebersihan, pengangguran, pedagang kaki lima, kali bersih, dan lain-lain. Juga hal-hal terkait dengan pendidikan dan kesehatan.

Cukup banyak hal-hal yang selama ini ‘tersentralisir’ di Pemkot, akan ‘didesentralisasikan’. Sehingga, menjadi lebih mudah dan murah, dan tentu akan menjadi lebih efektif.

Dengan Saransami, diharapkan partisipasi masyarakat dalam menyelesaikan permasalahan di tingkat kelurahan semakin tinggi. Pak Lurah akan memiliki dana untuk berkreasi dan berinovasi terkait dengan pembangunan sumber daya manusia, maupun untuk menciptakan lingkungan yang bersih.

Sebagian dari dana tersebut dapat diperuntukkan untuk menjamin setiap anak usia sekolah di kelurahannya harus berada di bangku sekolah. Tidak ada yang tidak ber sekolah atau drop out.

Kreatitivitas para pemudanya dalam berbagai kegiatan olah raga dan kesenian juga terfasilitasi. Tidak ada waktu yang sia-sia bagi para pemuda. Kegiatan posyandu dan program seribu hari kehidupan manusia yang diharapkan menghasilkan manusia unggul masa depan juga dapat terjamin.

Tidak ada ibu hamil atau keluarga yang punya balita, yang tidak mendapatkan perhatian sebagaimana mestinya. Demikian pula di bidang kesehatan dan sanitasi lingkungan. Tidak ada warga yang sakit, yang tidak tersentuh aparat kesehatan. Tidak ada rumah yang tidak punya MCK, dan lain-lain.

Dana saransami ini dapat juga dipergunakan untuk memfasilitasi atau menstimuli perbaikan rumah tidak layak huni. Semua informasi berbasis IT. Intinya, melalui kebijakan Saransami ini, partisipasi masyarakat dalam pembangunan sosial dan ekonomi bahkan juga agama dan budaya akan makin bergairah.

Dana saransami ini juga dapat dijadikan pemancing untuk meningkatkan partisipasi dunia usaha dalam membangun masyarakat. CSR dari berbagai perusahaan yang bergerak di kota, akan dapat dioptimalkan dan disinergikan. Demikian pula dana dari pemerintah pusat ataupun pemerintah provinsi.

Pertanyaannya kemudian adalah untuk Kota Mataram, mungkinkah saransami ini dilaksanakan? Jawabannya adalah sangat mungkin. Dari mana dananya? Ya dari APBD Kota Mataram.

Sebagai gambaran, APBD Kota Mataram tahun 2015 (yang sedang jadi wacana itu) adalah sebesar kurang lebih Rp 1,1 Triliun. Jumlah kelurahan di Mataram 50. Jadi kalau Saransami dilaksanakan, kita hanya butuh dana 50 M.

Untuk biaya koordinasi kecamatan juga dialokasikan satu miliar per kecamatan, dengan enam kecamatan, maka kita hanya butuh 56 M.

Dengan Saransami, kita tidak mengurangi pembiayaan untuk sektor pendidikan, kesehatan, ataupun penanggulangan kemiskinan. Kita hanya mengubah sistem pengelolaannya saja. Bahkan kita akan memperkuat sistem pengelolaan pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur di kelurahan ataupun lingkungan, yang selama ini masih banyak tidak dapat diselesaikan dengan baik, ataupun tidak ‘terjangkau.’

Katakanlah untuk pemeliharaan jalan lingkungan yang seringkali berlubang atau tidak terurus, dengan Saransami ini akan menjadi lebih terurus. Atau terjadinya banjir setiap hujan turun agak lama. Ada fleksibilitas yang dapat diatur tanpa melanggar aturan keuangan yang ada.

Tujuannya adalah agar masyarakat tidak perlu menunggu lama untuk dapat sekedar menutup lubang atau memperbaiki sarana prasarana umum yang memerlukan penanganan sederhana dan cepat.

Kelembagaan adat dan sosial keagamaan juga diharapkan lebih hidup dan dinamis. Demikian pula halnya dengan kelompok-kelompok kesenian dan olahraga yang menjadi ranah anak-anak muda. Ada porsi khusus dari Saransami yang diperuntukkan untuk mereka.

Terkait dengan penanggulangan kemiskinan dan penanganan para lansia, melalui Saransami ini juga dapat dilaksanakan dengan lebih kreatif. Pemberian santunan bagi warga lansia, para orang tua jompo, maupun keluarga miskin yang sudah tidak produktif lagi akan dapat diatur dengan baik.

Pelibatan para relawan muda dan mereka yang peduli akan menjadi kian efektif dan produktif. Dengan demikian, saya membayangkan, masyarakat akan menjadi makin dinamis. Yang lebih penting lagi adalah semua menjadi merasa memiliki kota ini; bersama-sama membangun kota ini.

Dan kalau sudah ini tercipta, maka tidak akan sulit untuk mengajak siapapun bekerja, bergotong royong memelihara kota, membangun kota, menyayangi kota.

Mari kita sayangi Kota Mataram ini. Meniru ucapan Prabowo Subianto, kalau bukan kita, siapa lagi; kalau bukan sekarang, kapan lagi. Wallahu a’lam bissawab.(Dr. H. Rosiady Sayuti)

Komentar

Komentar

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *