Ketik disini

Headline Sumbawa

Perawatan Butuh Waktu Lama

Bagikan

SUMBAWAA�– A�Setelah A� dirawat A�selama A�beberapa A�hari A� di A�RSUD Sumbawa, kondisi Jumadin, A�bocah A�penderita A�gizi A�buruk A�semakin membaik. Bahkan, Jumadin sudah bisa mengeluarkan suara. Tidak seperti A� sebelumnya, A� Jumadin A� hampir A�tidak A�bisa A�mengeluarkan suara.

Kepala Bidang Pembinaan Kesehatan Masyarakat Dinas A�Kesehatan Sumbawa dr. Hj A�Nieta A�Ariyani A�mengatakan, A�untuk A�status A�gizinya memang belum bisa terkejar. Namun, kondisinya sudah A�lebih A�baik saat mulai dirujuk.

”Jumadin A� sudah A� membaik. A� Bahkan A� menurut A�petugas A�Jumadin sudah bisa bilang pa, pa. Walaupun kecil, tapi A�sudah A�ada A�respons,” ujarnya A� A� kepada A� A� Radar A� A� Sumbawa A� A�(Lombok A� A�Post A� A� Group), kemarin(30/1).

Dikatakan, langkah A�tindak A�lanjut A�adalah A�pasca perawatan. A�Sebab, saat Jumadin diberikan A�makanan A�cair A�tubuhnya A�langsung A�kejang. Yang jadi pertanyaan, bagaimana jika diberikan makanan padat. Ini yang menjadi A�perhatian A�saat A�ini. A�Karena A�itu, A�tim A�kesehatan A�yang merawat A� akan A� mencoba A� A�memberikan A� A�makanan A� A�cair A� A�melalui mulutnya. Dipastikan, perawatan terhadap Jumadin pasti memakan waktu lama.

Nieta menjelaskan, untuk memulihkan kondisi A�gizi A�Jumadin A�perlu perawatan dalam A� jangka A�waktu A�yang A�lama. A�Selain A�itu , perlu A�ada pendampingan dari petugas A�kesehatan. A�Apabila A�ibu A�Jumadin A�bisa pindah A� dan A� tinggal A� di A� lokasi A� yang A� dekat A� dengan A� puskesmas, pihaknya A� bisa A� menurunkan A� tim A� untuk A� melakukan A� kunjungan. Namun jika sudah kembali ke Dusun Satema, Nieta mengaku A�tidak yakin ibunya bisa telaten mengurus Jumadin.

Dikatakan, A�aadwal A�perawatan A�terhadap A�Jumadin A�akan A�dilakukan selama seminggu. Tim kesehatan A�akan A�meminta A�tambahan A�waktu untuk A� perawatan. A� Hingga A� ibunya A� telaten A� mengurus A� A�Jumadin. Pihaknya A� juga A�meminta A�bantuan A�camat A�setempat A�agar A�Jumadin tidak A� dipulangkan A� terlebih A� dahulu. A�”Kalau A�dia A�pulang A�ke A�sana, mungkin A� bisa A� lebih A� parah A�dari A�pertama A�kali A�di A�bawa A�ke A�sini, ” ujarnya.

Disinggung A� mengenai A� penyakit A�bawaan A�lahir, A�Nieta A�belum A�bisa menyebutkan A� A� secara A� A� pasti. A� A�Sebab, A� A�pihaknya A� masih A� A�belum berkonsultasi A�dengan A�dokter A�spesialis A�yang A�menangani A�Jumadin. Namun A� jika A� dilihat A� sekilas A�secara A�kasat A�mata, A�Jumadin A�diduga mengidap microcephaly. Yakni penyakit yang menyebabkan ukuran kepala anak lebih kecil dari ukuran normal.

Pihaknya juga menduga bahwa Jumadin juga A�menderita A�gangguan syaraf. A� Sebab A� setiap A� kali A�diberi A�formula, A�tubuh A�Jumadin A�selalu kejang. A� Memang A� Jumadin A�memiliki A�riwayat A�demam A�dan A�kejang sejak A� berusia A� lima A� bulan A� dan A� berlangsung A� A�sampai A� A�sekarang. Jumadin A� juga A� diduga A� mengidap A� epilepsi. A� Namun A�hal A�itu A� bisa ditegaskan setelah ada penjelasan dari dokter spesialis.

Karena itu, pihak Dinas Kesehatan meminta A�agar A�masa A�perawatan Jumadin A� ditambah. A� A�Meski A� A�bukan A� A�di A� A�rumah A� A�sakit, A� minimal perawatan dilakukan di puskesmas. Sehingga kondisi Jumadin A�bisa terus dipantau oleh petugas kesehatan. (run/r4)

Komentar

Komentar

Tags:

Anda mungkin juga suka