Ketik disini

Headline Sumbawa

Wabup Minta Telusuri BBM PT SJR

Bagikan

SUMBAWAA�– A�Wakil A� A�Bupati A� A�Sumbawa A� H A� Mahmud A� A�Abdullah menanggapi A� isu A�penggunaan A�BBM A�bersubsidi A�oleh A�PT A�Sumbawa Juta Raya (SJR) untuk operasionalnya selama ini. Orang nomor dua di Kabupaten Sumbawa itu tidak ingin isu tersebut menjadi bola liar yang justru A�akan A�menimbulkan A�masalah A�besar A�di A�kemudian A�hari. Apalagi A�keberadaan A�perusahaaan A�tambang A�di A�wilayah A�Kecamatan Ropang ini tengah dalam sorotan.

Wabup A� berjanji A� akan A� A�mengkoordinasikan A�persoalan A�ini A�dengan pihak A� A�kepolisian . A� A�Selain A� A� itu A� A�pemeritah A� A�daerah A� A�juga A� A�akan mengumpulkan A� informasi A� dan A�mengecek A� kebenarannya. A�Karena menurut wabup, A�apabila informasi ini benar A�maka A�tentu A�akan A�ada sikap tegas yang diambil pemerintah daerah A�maupun A�pihak A�terkait lainnya. A�Terlebih A�dengan A�adanya A�dugaan A�dukungan A�dari A�oknum-oknum A� tertentu. A� Wabup A� menegaskan A� wajib A� hukumnya A� setiap perusahaan A� industri A� menggunakan A� BBM A�industri. A�Bukan A�BBM bersubsidi.

Selain A� masalah A� penggunaan A� BBM, A�saat A�ini A�wabup A�juga A�tengah “memelototi” A� perekrutmen A� tenaga A� kerja A� yang A� saat A� ini A�tengah dilakukan. A� Terlebih A� dengan A� adanya A�aksi A�dari A�masyarakat A�yang bukan hanya berlangsung di A�Kota Sumbawa. A�Tetapi A�juga A�di A� desa-desa A� dan A� kecamatan A� sekitar A� tambang. A� Mulai A�dari A�Kecamatan Lantung hingga Kecamatan Ropang.

“Terimakasih atas infonya teman-teman. Terkait A�aksi A�demosntrasi, pemda juga memberi apresiasi dengan catatan tidak A�boleh A�anarkis. Pihak perusahaan juga A�harus A�respons A�dan A�ingat A�semuanya A�harus sesuai aturan,” tegas wabup,kemarin(31/1).

Keberadaan A�PT A� SJR A�saat A�ini A�memang A�tengah A� menjadi A� sorotan. A�Di media sosial, para A�netizen A�menyampaikan A�beberapa A�informasi terkait pelanggaran yang dilakukan PT SJR. (aen/r4)

 

Komentar

Komentar

Tags:

Anda mungkin juga suka