Ketik disini

Headline Sumbawa

Pasrah Karena Miskin, Tak Mampu Operasi

Bagikan

ORANG A�MISKIN A�DILARANG A�SAKIT. A�Demikian A�sebuah A�kalimat yang A� menyindir A� fenomena A� yang A� terjadi A� A�di A� A�tanah A� air A� saat A�ini. Meskipun pemerintah A� menggelontorkan A� program A� macam-macam A� untuk A� A� membiayai A� A�pengobatan A� A�orang A� tak A� mampu, A�namun A�tidak A�sedikit A� masyarakat A�miskin A�yang A�pasrah A�dengan penyakitnya karena tak mampu berobat.

***

Sebuah A� rumah A�panggung A�kecil A�hasil A�bedah A�rumah, A�terletak A�di ketinggian A� sebuah A� bukit A� di A� ujung A� A�Dusun A� A�Bangkong. A� Cukup membuat A� nafas A� ngos-ngosan A� mendaki A�bukit A�itu. A�Di A�ketinggian itulah, Daeng Ahmad, A�55 A�tahun, A�dan A�istrinya A�Sahema A� 50 A�tahun, tinggal. Dengan berhati-hati, koran A�ini A�menaiki anak A�tangga A�yang terbuat A�kayu A�sebesar A�lengan A�orang A�dewasa A�itu. A�Terdengar A�suara deritan mungkin tangga A�itu A�nyaris A�tidak A�mampu A�menahan A�berat beban badan wartawan koran ini.

Seorang bocah perempuan usia A�lima A�tahunan, A�tampak A�tersenyum manis menyambut Radar Sumbawa (Lombok Post Group) di depan pintu. Bahkan dia menjulurkan A�tangan , menyalami A�dan A�mencium tangan A�wartawan koran in. Setelah itu, dia berputar-putar A�menari-menari. Ketika terdengar bunyi telepon genggam A�berdering, A�bocah itu menempelkan jari telunjuknya di bibirnya. Memberi isyarat agar orang-orang jangan ribut. Setelah itu kembali dia bercanda A�dengan neneknya. Mimiknya tampak lucu.

Melihat A� sepintas, A� tidak A� tampak A� bahwa A� bocah A� tersebut A�sedang menderita kelainan. Sejak A�lahir, A�dia A�tidak A�punya A�lubang A�anus. A�Di balik A� baju A� yang A� dikenakannya, A�ada A�usus A�berwarna A�merah A�yang terbungsus A� rapi. A� Usus A� yang A�seharusnya A�berada A�di A�dalam A�perut, namun A� Zahra A� menggelantung A� di A� luar A� perutnya. A�Beberapa A�hari setelah A� lahir, A� oleh A� petugas A� kesehatan, A� perutnya A� dioperasi A�dan ususnya A�dikeluarkan. A�Hal A�ini A�dilakukan A�sebagai A�jalan A�alternative ketika Zahra buang air besar (BAB).

Sehari-hari, A� Zahra A�ini A� diasuh A�oleh A�kakek A�dan A�neneknya, A�Daeng Ahmad dan Sahema. A� Ibunya A�Zahra A�bernama A�Lumni, A�kini A�sedang mengadu A� nasib A�di A�Timur A�Tengah. A�Baru A�empat A�bulan A�berangkat. Keberangkatannya karena sudah A�tidak A�tahan A�melihat A�penderitaan putrinya. Dia ingin melihat A�Zahra, A�putrinya, A�normal A�seperti A�anak-anak yang lain. A�Untuk A�bisa A�seperti A�itu, A�memang A�harus A�dilakukan operasi. Membuat lubang A�anus A�buatan. A�Tentu A�butuh A�biaya A�besar.

Dia harus A�mendapatkan A�uang A�banyak A�untuk A�bisa A�”menormalkan” anggota tubuh A�anaknya. A�Zahra A�harus A�dioperasi. A�Untuk A�itu, A�tentu memerlukan A�biaya A�besar. A�Jangankan A�untuk A�operasi, A�untuk A�biaya sehari-hari aja, kadang makan, kadang A�tidak. A�Suaminya, A�A A�Rahim, hanya A� seorang A� kuli A� bangunan. A�Yang A�kalau A�tidak A�ada A�pekerjaan proyek, maka tidak ada pekerjaan.

“Jangankan A� untuk A� operasi, A�untuk A� biaya A� sehari-hari A� saja A�kami kesulitan. A� Apalagi A�kami A�harus A�membeli A�obat-obatan A�bagi A�Zahra. Obat-obatan dengan A�harga A�Rp A�200 A�ribu A�paling A�habis A�dalam A�tiga sampai empat hari,” kata Daeng Ahmad.

Sebenarnya, kasus kelainan Zahra ini sudah lama A�diketahui A�tenaga kesehatan di Puskesmas Labuhan Badas. Bahkan A�pihak A�puskesmas sempat A� A�menangani A� A�masalah A� A�kesehatan A� A�Zahra. A� A�A�Hanya A� A�saja perawatan A� A�pascaoperasi A� oleh A� orang A�tua A�tidak A�begitu A�maksimal. Dan A�penanganan A�medis A�hanya A�sampai A�di A� situ. A�Tidak A�ada A�upaya bagaimana A� agar A� bisa A�dilakukan A�tindakan A�medis A�sehingga A�Zahra kembali normal, kembali memiliki anus, dan ususnya dikembalikan ke dalam perut.

 

Kabid A� Bina A� Kesehatan A� Keluarga A�Dinas A�Kesehatan A�Sumbawa A�dr. Nieta Ariyani mengatakan, A�Zahra A�mengalami A�penyakit A�atresia A�ani atau tidak memiliki anus dan penyakit A�prolap A�(usus keluar). A�Untuk mengatasi persoalan ini, pihaknya A�bersama A�camat A�setempat A�turun ke A� lapangan. A� Saat A� ini A� pihaknya A� sedang A� mengajukan A� A�bantuan kesehatan bagi Zahra.

Menurut A� Nieta, A� setelah A� melihat A� langsung A� kondisi A� fisik A� Zahra, sepertinya A� A�anak A� A� itu A� A� sudah A� A�pernah A� A�dioperasi. A� A�Hanya A� A�saja perawatannya tidak A�bagus A�akhirnya A�ususnya A�keluar A�lebih A�banyak. Maka harus dilakukan operasi lagi.

”Harus operasi lagi karena ususnya keluar lebih besar. Operasi dulu baru bisa kita buatkan anus buatannya,” ujar Nieta.

Nieta menambahkan, tim A�kesehatan A�telah A�mengedukasi A�higienitas perawatan A� A�kesehatan A� A�anak A� A�tersebut A� A�oleh A� A�bidan A� koordinator Puskesmas Labuhan Badas. A�Administrasi A�kesehatan A�anak A�tersebut juga sudah diurus dan diberikan untuk penanganan lebih lanjut. (FAJAR RACHMAT-SUMBAWA r4)

 

Komentar

Komentar

Tags:

Anda mungkin juga suka

 wholesale jerseys